Atur Jadwal Agar Panen Awal

Sekilas, masalah pemberian pakan tampak sepele. Namun jangan salah, faktor pakan yang menyedot 60—80% biaya produksi ini menjadi faktor utama kesuksesan usaha budidaya.

Tak hanya berpengaruh pada pertumbuhan, pengaturan jadwal pemberian pakan juga terkait erat dengan masalah kesehatan dan lingkungan. Pakan yang diberikan saat ikan lapar tentu akan sangat bermanfaat bagi pertumbuhannya. Namun, pakan yang diberikan pada saat ikan sedang kenyang atau tak bernafsu makan tentu akan terbuang sia-sia. Tumpukan sisa pakan yang tak termanfaatkan ini akan menimbulkan polusi perairan dan meracuni ikan yang dibudidayakan.

Dalam kondisi kesehatan ikan yang tidak fit akibat kurangnya nutrisi, daya kekebalannya akan menurun. Sedikit goncangan lingkungan sepeeti suhu menyebabkan ikan mudah stres dan sakit. Dengan pengaturan jadwal pakan yang baik, dari segi waktu maupun jenisnya, hasil panen yang diperoleh bisa lebih optimal.

Untuk didapatkan hasil panen yang optimal, baik dari sisi waktu budidaya dan berat panen, pakan lele harus diatur sedemikian rupa sehingga panen bisa dilakukan sesuai rencana. Demikian ungkap Surya Gunawan, pembudidaya lele asal Jambi. “Jadi, pemberian pakan diatur sesuai dengan tahapan pemeliharaan ikan, mulai dari pemeliharaan induk, larva, benih, hingga panen ukuran konsumsi,” tambahnya.

Jadwal pemberian pakan berdasarkan umur

Jadwal pemberian pakan tak lepas dari aspek umur ikan lele yang dibudidayakan. Selain mempertimbangkan besarnya bukaan mulut, juga kemampuan cerna ikan terhadap bahan baku pakan.

Umur 1—3 hari

Larva belum diberi pakan karena masih ada persediaan kuning telur di tubuhnya.

Umur 4—10 hari

Ukuran tubuh ikan lele berkisar 1—2 cm. Pakan pelet yang diberikan berupa tepung dengan frekuensi 1—2 kali sehari. Sementara pakan alami seperti kutu air, cacing sutera, artemia, dan kuning telur juga diberikan sebanyak 1—2 kali sehari.

Umur 10—21 hari

Ukuran tubuh berkisar 2—4 cm. Pakan pelet yang diberikan masih berupa serbuk seperti Fengli-FN1, PF 500, 581, atau 581-2. Pakan tersebut diberikan 1—2 kali sehari. Jika menggunakan cacing sutera, pemberian pakan dilakukan 2 kali sehari. Pemberian cacing sutera dapat mempercepat pertumbuhannya.

Umur 21—35 hari

Pada umur ini, ukuran tubuh ikan lele berkisar 4—5 cm. Pakan pelet yang diberikan berupa butiran kecil seperti PF 1000, FF99, dan 781-2. Pakan diberikan 2—3 kali sehari. Jika menggunakan ikan rucah, pakan diberikan 1—2 kali sehari. Pemberian cacing sutera juga bisa dilakukan untuk mempercepat pertumbuhan pada usia ini.

Umur 35—50 hari

Ukuran tubuh ikan lele berkisar 6—8 cm. Pakan yang diberikan berupa pelet FF99 atau 781-2, dengan frekuensi 2—3 kali sehari. Adapun ikan rucah, bekicot, keong mas, ayam mati, atau maggot diberikan 1—2 kali sehari.

Umur 50—60 hari

Ukuran tubuh berkisar 8—10 cm. Pakan berupa pelet 781-2, diberikan 2—3 kali sehari. Pemberian ikan rucah, bekicot, keong mas, ayam mati, maggot, atau kecebong dilakukan dengan frekuensi 1—2 kali sehari.

Umur 60—75 hari

Ukuran tubuh berkisar 10—12 cm. Pakan berupa pelet 781-2, diberikan 2—3 kali sehari. Ikan rucah, bekicot, keong mas, ayam mati, maggot, kecebong, sebanyak 1—2 kali sehari.

Umur 75—85 hari

Ukuran tubuh berkisar 13—15 cm. Pakan berupa pelet 781-2, diberikan 2—3 kali sehari. Ikan rucah, bekicot, keong mas, ayam mati, maggot, kecebong, sebanyak 1—2 kali sehari.

Umur 85—110 hari

Ukuran tubuh berkisar 16—25 cm. Ukuran ini disebut juga dengan ukuran sangkal atau konsumsi. Pakan berupa pelet 781-2, diberikan 2—3 kali sehari. Ikan rucah, bekicot, keong mas, ayam mati, maggot, kecebong, sebanyak 1—2 kali sehari.

Waktu pemberian pakan

Saat yang tepat untuk memberi pakan perlu mempertimbangkan kebiasaan sifat alami ikan lele. Pada dasarnya, ikan lele termasuk hewan nokturnal, yang aktif pada malam hari. Tak heran jika para pemancing ikan lele di alam beraksi pada malam hari. Pada saat itulah lele berkeliaran mencari makan.

AK 9 Pakan 2 2. Jadwal tepat, nafsu mahan hebat, panen pun cepat (foto Istimewa)

Namun, sedikit berbeda dengan kebiasaan lele yang diproduksi secara intensif. Meskipun tetap membawa sifat aslinya, keterbatasan tempat dan ketersediaan pakan yang cukup membuat lele aktif makan, baik di siang maupun malam hari.

Sifat alami lele lainnya, yang rakus dalam hal makan, membuat para pembudidaya memiliki teknik masing-masing dalam penentuan jadwal makan. Hanya berselang beberapa jam, ikan yang sudah diberi pakan akan kembali berebut jika diberi pakan kembali.

Namun, sebetulnya ada waktu-waktu efektif untuk menentukan jadwal pemberian pakan. Suprapto NS, pakar bioflok lele di Indonesia, mengungkapkan dalam sebuah pelatihan budidaya bahwa jarak pemberian pakan adalah 7 jam. Pasalnya, jika kurang dari 7 jam, masih terdapat pakan yang belum habis tercerna di dalam pencernaan. Artinya, jika pemberian pakan dilakukan pada pukul 08.00 pagi, pemberian selanjutnya pukul 15.00 siang dan 22.00 malam.

Jadwal dan frekuensi pemberian pakan sendiri disesuaikan dengan sistem atau cara budidaya yang diterapkan. Sebagai contoh, di Farm 165 yang menerapkan sistem Bioflok, pemberian pakan dilakukan sebanyak dua kali. Jumlah pakan yang diberikan sebanyak 80% dari porsi kenyang ikan. Pemberian pakan dilakukan pukul 08.00 dan 15.00. Di luar jadwal itu, lele memakan flok yang terbentuk dari sistem tersebut. Hasilnya, panen ukuran konsumsi bisa diangkat di usia 3 bulan. (Rch)

Incoming search terms:

  • ukuran pelet 781
  • lele ukuran 15 cm bagusnya di kasih makanan apa
  • berat lele umur 50 hari
  • jadwal pemberian pakan lele
  • ukuran pakan apa disesuaikan umur
  • takaran makanan pelet lele umur 15 hari
  • takaran pemberian manggot
  • takaran pakan lele ukuran 8 cm
  • cara pemberian pakan lele umur 50 hari
  • kebutuhan pakan dari larva sampe ukuran konsumsi

Leave a comment

Your email address will not be published.

*



Artikel menarikclose