Penggunaan Probiotik dalam Budidaya Udang

Budidaya udang, serta industri lainnya, selalu membutuhkan teknik baru untuk meningkatkan hasil produksi. Teknologi modern dan ilmu-ilmu lain seperti bioteknologi dan mikrobiologi adalah alat penting yang dapat menghasilkan kualitas dan kuantitas produk yang lebih tinggi.

Pemberian pakan dan praktik baru dalam budidaya biasanya memainkan peran penting dalam akuakultur, dan penambahan berbagai aditif ke formula pakan seimbang untuk mencapai pertumbuhan yang lebih baik adalah praktik umum di banyak produsen dan pembudidaya pakan ikan dan udang.

Probiotik, sebagai ‘agen ramah lingkungan’ seperti bakteri asam laktat dan Bacillusspp., dapat dimasukkan ke dalam lingkungan budidaya untuk mengendalikan dan bersaing dengan bakteri patogen serta untuk mendorong pertumbuhan organisme yang dibudidayakan. Selain itu, probiotik adalah mikroorganisme nonpatogen dan tidak beracun tanpa efek samping yang tidak diinginkan bila diberikan pada organisme akuatik.

Keuntungan penggunaan probiotik dan cara kerjanya

Merangsang kekebalan
Beberapa senyawa bakteri bertindak sebagai imunostimulan pada ikan dan udang. Secara umum, kekebalan dapat ditingkatkan oleh probiotik dalam tiga cara
1. Peningkatan aktivitas makrofag, ditunjukkan dengan peningkatan kemampuan fagositosis mikroorganisme atau partikel karbon;
2. Meningkatkan produksi antibodi sistematis, biasanya imunoglobulin dan interferon (agen antivirus nonspesifik);
3. Meningkatkan antibodi lokal pada permukaan lendir seperti dinding usus.

Produksi senyawa penghambat

Efek antibakteri bakteri hasil dari faktor-faktor seperti produksi antibiotik, bakteriosin, sideropheros, lisozim, protease, hidrogen peroksida, perubahan nilai pH, dan produksi asam organik dan amonia. Bakteri asam laktat dan Bacillus menghasilkan beberapa senyawa yang dapat menghambat pertumbuhan bakteri pesaing. Di antara senyawa ini, bakteriosin adalah yang paling penting.

Ini adalah protein, atau kompleks protein, yang diproduksi oleh strain bakteri tertentu yang dapat memiliki aksi antagonis terhadap spesies yang terkait erat dengan bakteri penghasil. Bakteriosin dibagi menjadi empat kelas: kelas I antibiotik; kelas II hidrofobik kecil, peptida tahan panas; kelas III peptida besar yang tahan panas; dan bakteriosin kompleks kelas IV : probiotik dengan lipid dan/atau karbohidrat

Kompetisi untuk nutrisi, ruang dan Fe

Secara teoritis, kompetisi untuk nutrisi dapat memainkan peran penting dalam komposisi mikrobiota saluran usus atau lingkungan sekitar spesies air yang dibudidayakan. Meningkatkan beberapa strain bakteri seperti lactobacillus dan bacillus melalui probiotik dapat menurunkan substrat yang tersedia untuk populasi bakteri lainnya

Kompetisi ruang (tempat adhesi) di usus atau jaringan lain di saluran pencernaan akan menjadi mekanisme antagonis untuk kolonisasi bakteri patogen oleh probiotik. Keberadaan bakteri asam laktat dalam mikroflora usus organisme air, mungkin disarankan bahwa ada bakteri asam laktat yang merupakan anggota nonpatogen dari mikrobiota usus asli organisme air yang sehat.

Selain itu, saluran pencernaan dapat berfungsi sebagai ceruk ekologis untuk beberapa probiotik seperti strain bakteri asam laktat untuk ikan melalui pakan. Strain ini mungkin aktif secara metabolik dalam lendir usus dan kotoran dari organisme air dan tumbuh lebih dari bakteri patogen di saluran pencernaan.

Merangsang pertumbuhan dan meningkatkan nutrisi pada inang

Akuakultur adalah salah satu pilihan terpenting dalam produksi protein hewani, dan membutuhkan pakan berkualitas tinggi dengan kandungan protein tinggi serta beberapa aditif pelengkap untuk menjaga organisme tetap sehat dan mendukung pertumbuhan.

Karena beberapa masalah dan keterbatasan dalam menggunakan hormon dan antibiotik untuk hewan dan konsumen akhir, bakteri probiotik adalah kandidat yang baik untuk meningkatkan pencernaan nutrisi dan pertumbuhan organisme akuatik.

Semua diet suplemen probiotik menghasilkan pertumbuhan yang lebih tinggi dibandingkan dengan diet kontrol. Selain itu, mereka menyarankan bahwa probiotik dapat mengurangi efek dari faktor stres. Nutrisi dalam organisme dapat ditingkatkan dengan detoksifikasi senyawa yang berpotensi berbahaya dalam makanan oleh enzim hidrolitik, termasuk amilase dan protease, dan produksi vitamin seperti biotin dan vitamin B12.

Pengaruh beberapa probiotik terhadap pertumbuhan postlarva Macrobranchium rosenbergii sebagai informasi pertumbuhan yang signifikan diamati untuk larva makan diet dilengkapi dengan probiotik. Perolehan protein tertinggi (lebih dari 55%) dan rasio efisiensi protein secara signifikan lebih tinggi pada perlakuan yang diberi suplemen probiotik. Bakteri, berdasarkan enzim ekstra seluler, memainkan peran penting dalam proses pencernaan dan asimilasi nutrisi dalam usus inang dengan memodifikasi flora usus. (Ed: Adit/Resti)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.